Little Friend

Malam minggu yaa? Tidak akan ada yang istimewa, sama aja kayak malam – malam lainnya. Punya pacar atau tidak, menurutku sama aja, karna waktuku akan sepenuhnya untuk keluargaku dirumah atau teman – temanku. Sepertinya aku hanya menunggu telpon dari teman – teman kecilku, kalo ga Tia ya si Memed. Tak lama kemudian handphone ku pun berdering, setelah dilihat ternyata Tia.

“dek, lagi dimana?”
“dirumah, knapa?”

“aku mau cerita.”

“oh, bentar – bentar adek ke kamar dulu.”

Aku langsung ke kamar dan melanjutkan obrolan bersama Tia. Tia ini temen SD aku, kami deket pas kelas 6 SD. Sempat lost contact sama dia beberapa tahun, dan ketemu lagi via facebook. 6 tahun  kami pisah, sama – sama nyari dan Alhamdulillah bisa ketemu lagi.  Lumayan lama kami ngobrol, sekitar 30 menitan gitu. Seperti biasa, Tia selalu bercerita tentang rencana – rencananya bersama pacar yang udah 4 tahun bersama. Aku seneng kalo liat Tia bahagia, kalo denger dia nangis rasanya pengen ikutan nangis juga :((

Aku sama dia itu punya prinsip yang sama, kalo udah sayang sama satu cowok ya itu aja. Cowok seganteng apa pun ga kan bisa ngubah perasaan kami ke cowok yang kami sayang. Bedanya, Tia lebih beruntung dari aku karna pacarnya bener – bener sayang sama dia🙂

Aku jarang cerita sama Tia, karna Tia jarang setuju sama pilihan aku dan feeling dia itu emang bener. Pernah sih dia mau nyomblangin aku ke temannya, tapi aku ga mau. Yaa cukup berterimakasih aja sama dia karna udah ada niat baik buat aku.

***

Kamu tak akan pernah kehilangan orang yang kamu cintai jika kamu bersedia menjadi sahabatnya, meskipun hubungan kalian telah berakhir.

Memed..

Dia itu mantan waktu SD, Tia juga kenal. Dari kecil emang udah lengket kayak perangko, sampe sekarang juga gitu. Cuma sebatas abang dan adik aja sih, ga lebih. Dan Cuma dialah temen cowok yang ngerti dan selalu nanyain masalah aku. Dia itu ga pernah absen kalo nanyain perasaan aku. Udah punya pacar atau belum. Memed selalu ngabsen semuanya, mulai dari kesehatan sampe perasaan. Lengkap banget yak😀

Aku selalu inget kejadian 3tahun yang lalu, waktu aku di kecewain seseorang. Dalam keadaan aku yang lagi drop, Memed selalu nyempatin buat aku ketawa. Itu yang buat aku salut sama dia.

“Halo yo (sambil nangis terisak – isak)”

“Iya dek, loh adek kenapa nangis?”

“Kakak sama pacar adek yo (makin nangis)”

“Kenapa sama mereka?”

“mereka pacaran (sambil ngapus airmata)”

“Ya ampun dek, kok bisa? Emang seganteng apa sih tu cowok sampe kakak juga bisa suka”

“gatau yo”

“Udah, adek jangan nangis lagi. Atau mau yo ambilin ember”

“dasar memed, masih disempatin becanda”

“Lah adek, cowok kek begitu ditangisin. Cowok kek begitu mah dilepas aja, awalnya emang berat. Tapi coba di ikhlasin aja dek”

“Iya yo”

“Udah jangan nangis lagi, emang adek sma kakak kemaren ikutan syuting backstreet ya?”

“kampret la med”
“(memed ngakak) Lain kali kalo cari cowok yang bner ya dek, jangan mau sama yang banyak gombalnya. Itu ga baik”

“Iya yo”

Dia selalu was – was kalo aku udah milih cowok, pesannya “cari yang bener – bener sayang sama adek ya”. Begitulah cara memed nyupport aku. Kami juga sempat lost contact 6 tahun. Sama – sama mencari dan akhirnya ketemu. Dan diantara segitu banyak mantan – mantannya, Cuma sama aku yang bisa kek begini. Kata mereka sih jodoh, tapi menurut aku sih impossible ya. Yaaa, liat aja cerita selanjutnya😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s